Jumat, 06 Februari 2015

Penyebab Kanker Serviks

Dalam hampir semua kasus, penyebab kanker serviks adalah hasil dari perubahan DNA sel yang disebabkan oleh human papillomavirus (HPV).

Kanker dimulai dengan perubahan dalam struktur DNA yang hadir di semua sel manusia. DNA menyediakan sel-sel dengan satu set dasar instruksi, termasuk kapan harus tumbuh dan berkembang biak.

Perubahan struktur DNA dikenal sebagai mutasi. Hal ini dapat mengubah instruksi yang mengontrol pertumbuhan sel. Ini berarti bahwa sel-sel terus tumbuh bukannya berhenti ketika mereka seharusnya berhenti. Jika sel-sel bereproduksi tak terkendali, mereka menghasilkan benjolan dari jaringan yang disebut tumor.

Human papillomavirus (HPV)

Lebih dari 99% kasus kanker serviks terjadi pada wanita yang sebelumnya telah terinfeksi dengan human papillomavirus (HPV). HPV sebenarnya sekelompok virus, bukan virus tunggal. Ada lebih dari 100 jenis yang berbeda.

HPV menyebar selama hubungan intim dan dianggap sangat umum. Diperkirakan, satu dari tiga wanita akan mengembangkan infeksi HPV dalam waktu dua tahun setelah berhubungan intim secara teratur, dan sekitar empat dari setiap lima wanita akan mengembangkan infeksi di beberapa fase dalam hidup mereka.

Beberapa jenis HPV tidak menimbulkan gejala nyata dan infeksi serta akan berlalu tanpa pengobatan kanker serviks. Jenis lain dari HPV dapat menyebabkan penyakit ganas, meskipun jenis ini tidak dikaitkan dengan risiko tinggi menyebabkan kanker serviks.

Sekitar 15 jenis HPV dianggap berisiko tinggi untuk kanker serviks. Dua jenis dikenal memiliki risiko tertinggi adalah HPV 16 dan HPV 18, yang menyebabkan sekitar 7 di setiap 10 kanker serviks.

Jenis HPV risiko tinggi yang diduga mengandung materi genetik yang dapat masuk ke dalam sel-sel leher rahim. Bahan ini mulai mengganggu kerja normal dari sel-sel, yang akhirnya dapat menyebabkan mereka untuk mereproduksi tak terkendali, menyebabkan pertumbuhan tumor kanker.

Peningkatan risiko

Fakta bahwa infeksi HPV sangat umum, tetapi kanker serviks relatif jarang menunjukkan bahwa hanya sebagian kecil wanita yang rentan terhadap efek dari infeksi HPV. Tampaknya ada faktor risiko tambahan yang mempengaruhi peluang seorang wanita terkena kanker serviks.
  • merokok - wanita yang merokok dua kali lebih mungkin untuk mengembangkan kanker serviks daripada wanita yang tidak; ini mungkin disebabkan oleh efek berbahaya dari bahan kimia yang ditemukan dalam tembakau pada sel-sel leher rahim
  • memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah - ini dapat menjadi hasil dari minum obat tertentu, seperti imunosupresan, atau sebagai akibat dari kondisi seperti HIV / AIDS
  • mengambil pil kontrasepsi selama lebih dari lima tahun - wanita yang melakukan hal ini diperkirakan memiliki dua kali risiko terkena kanker serviks dibandingkan mereka yang tidak minum pil, meskipun tidak jelas mengapa hal ini bisa terjadi.
  • memiliki anak - wanita yang memiliki lebih dari dua anak memiliki risiko dua kali lipat lebih tinggi untuk terkena kanker serviks dibandingkan dengan wanita yang tidak memiliki anak. Alasan hubungan antara kanker serviks dan melahirkan tidak jelas. Satu teori adalah bahwa perubahan hormonal yang terjadi selama kehamilan bisa membuat leher rahim lebih rentan terhadap efek HPV.
Penyebaran kanker serviks

Jika kanker serviks tidak terdiagnosis dan tidak diobati, perlahan-lahan akan menyebar dari serviks dan ke jaringan dan organ sekitarnya. Kanker dapat menyebar ke vagina dan otot-otot sekitarnya yang mendukung tulang panggul. Atau, dapat menyebar ke atas, memblokir tabung yang berjalan dari ginjal ke kandung kemih Anda (ureter).

Kanker kemudian dapat menyebar ke dalam kandung kemih, rektum (bagian belakang) dan akhirnya ke hati, tulang dan paru-paru. Sel-sel kanker juga dapat menyebar melalui sistem limfatik Anda. Sistem limfatik adalah serangkaian kelenjar dan saluran yang tersebar di seluruh tubuh Anda dalam cara yang mirip dengan sistem sirkulasi darah Anda.

Kelenjar getah bening menghasilkan banyak sel-sel khusus yang dibutuhkan oleh sistem kekebalan tubuh (pertahanan alami tubuh terhadap infeksi dan penyakit). Jika Anda memiliki infeksi, kelenjar di leher atau di bawah ketiak Anda mungkin bengkak.

Dalam beberapa kasus kanker serviks dini, kelenjar getah bening dekat dengan leher rahim mengandung sel-sel kanker. Dan dalam beberapa kasus kanker serviks stadium lanjut, kelenjar getah bening di dada dan perut dapat terpengaruh.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar